Awkarin ke Budiman Sudjatmiko: Gak Minat Nyaleg, Gak Usah Takut

0
129

Selebgram Awkarin mengatakan tindakannya sering membantu orang bukan karena ia ingin menargetkan kursi di parlemen pada 2024. Argumen bahwa itu dikeluarkan dalam menanggapi sindiran politik IDP Sudjatmiko Minggu, 13 Okt 2019.

“Cara benar-benar baik untuk melakukan 5 tahun dari sekarang, itu akan menjadi nyaleg eh? Tidak tertarik pada politik, saya dalam dunia bisnis dan hanya aktivis, “tulisnya dalam Instastory Senin, Oktober 14, 2019.” Saya tidak ingin nyaleg pula, jangan takut. “

Pada Minggu, Oktober 13, 2019, dibandingkan Sudjatmiko Awkarin dengan YPB. “Dua contoh kebaikan oleh dua wanita:. 1. dan 2. Awkarin YPB Sensasi dasar pertama, spesies-2, “tulis Budiman.

“Kebaikan harus sensasional, tetapi yang lebih penting, juga penting. Bukan hanya satu. Budaya kita lebih seperti yang pertama, bahkan jika tubuh kita membutuhkan kedua, “Budiman menulis di akun Twitter-nya.aw

mencuit bijaksana ini bertemu tindakan Awkarin dalam kegiatan sosial. Wanita bernama Karin Novilda baru-baru ini semakin aktif untuk membantu memadamkan asap dan memberikan bantuan kepada korban, berkampanye untuk membersihkan sampah sampai ojol membantu pengemudi yang kehilangan sepeda motornya .

Menurut Karin, itu baik dan mengumumkan tujuan tidak selalu ingin mencari panggung politik. “Saya membantu orang menulis latar belakang, menjadi sukarelawan, aktivis dan menginfluence orang lain untuk berbuat baik,” katanya. Dia menambahkan bahwa ia ingin sifat manusia untuk menyadari lebih bermanfaat untuk orang lain.

Gadis berusia 21 tahun mengatakan bahwa perbuatan baik tidak memerlukan anggaran negara. “Saya bekerja untuk masa depan saya, orang tua, dan membantu orang yang membutuhkan. Saya tabungan dan amal saya. “

Dia mengatakan kebingungan dengan serangan oleh Budiman. “Politisi dalam serangan saya karena dia pikir aku nyaleg. “Katanya dia kata. “Tidak ada bunga sekarang, lima tahun, atau selamanya. “

Karin Budiman mengomentari pernyataan yang membandingkan untuk YPB. “Jangan membandingkan wanita dengan wanita lain dengan maksud dan tujuan menjatuhkan salah satu dari mereka. Mba Dian sastro, Amany Tsamara Mbak, Bu Butet dan saya memiliki peran kami masing-masing di negara menbantu ini. Tidak perlu dibandingkan.Yang perlu bersatu, kuat”, katanya.